Jenuh

On 6 March 2014
Masih banyak cara agar tidak jenuh!

Masih banyak cara agar tidak jenuh!

Jenuh adalah kata pembenaran…. Pembenaran untuk tidak bekerja, pembenaran untuk bisa melakukan kesalahan, pembenaran untuk tidak belajar… Hahaha dan segudang pembenaran lainnya. Dan anehnya orang-orang bisa menerima hal ini seperti sesuatu yang sudah seharusnya terjadi 🙂 Hehehehe emang aneh.

Kalo ditanya, terus terang apakah gua pernah jenuh??? Hmmm mengalami hal seperti itu pernah.. Tapi apa itu yang disebut jenuh apa ngga, yah ngga tau juga yah… Contohnya adalah gua sudah bertahun-tahun menjalani profesi sebagai tukang masak di dapur. Seorang temen berkata, ga mungkin lu ga jenuh….. Hehehe yah mungkin bener gua cape, gua bosen, dan lain sebagainya. Tapi gua ga berhenti… Gua lebih memilih untuk tetep menjalaninya dibanding berkoar-koar dengan teori kejenuhan. Mungkin kualitas kerja kita berkurang sedikit, tapi masih tetep bekerja. Mungkin kita melakukan istirahat lebih lama, tapi bukan berarti berhenti bekerja, mungkin kita meluangkan lebih banyak waktu untuk menonton tivi, tapi bukan berarti kita melupakan belajar. Semua ada porsinya.

Temen gua terus mencecer tentang jenuh ini. Dia masih belum percaya dengan jawaban gua. Hehehehe apa yah… Beristirahat lebih lama belum tentu menghilangkan kejenuhan. Lalu gua inget -inget lagi dahh biasanya gua ngapain yahh…

Saat gua “jenuh” dengan dapur, gua akan jalan-jalan ke pasar di pagi hari. Mungkin kalian yang baca tulisan ini pernah membaca status twitter gua yang sedang belanja ke pasar di pagi hari. Sesungguhnya ada beberapa kunjungan ke pasar itu gua tidak belanja satu barangpun, gua hanya jalan-jalan aja… Nongkrong, ngajak ngobrol, mencoba berbagi trik menawar barang ala ibu-ibu, mengacak-acak barang dagangan, ngeceng-ngeceng, yahhh semua itu membuat semangat dapur gua kembali tumbuh.

Hmmm selain itu gua juga sering berkunjung ke restoran-restoran lain, kan bisa jadi tertantang tuh kalo liat resto lain maju, bisa lebih rame, pelayanan lebih bagus… Biasanya setelah balik gua jadi semangat lagi… Atau yah terkadang gua hanya jalan-jalan aja, banyak yang bisa kita lihat disekitar kita….

Banyak juga hal yang membuat kita bersyukur.. Banyak hal yang membuat kita berpikir ternyata kebosenan kita, kecapean kita itu belum ada apa-apanya dibandingkan dengan orang yang bekerja di jalanan. Para kuli, yang setiap hari bekerja di bawah terik matahari, para pedagang kaki lima yang harus berjibaku dulu mendirikan tenda sebelum berjualan, harus menghadapi hujan, preman dan lain-lain.

Yah hal-hal seperti itu yang biasanya gua lakukan untuk membangkitkan kembali semangat bekerja gua. Oleh karena itu gua agak-agak alergi dengan kata-kata jenuh. Jenuh sebagai sebuah pembenaran, sejatinya adalah sebuah kemalasan terselubung 🙂

8 Responses to “Jenuh”

  • Jenuh itu lemak Koh. Lemak jenuh.

  • Arinaka "Ibin"

    Aluuss, inspiring Leon!

    Manusia memang makhluk berkeluh kesah, dan sebaik-baiknya manusia adalah yang senantiasa bersabar dan bersyukur..

    Nulisna ge enakeuun dibacanya, seenak masakan2nya euuy..

    Sukses dan sehat selalu ya!!!

    • Ajat sudrajat djayadinigrat

      Tida usah memujiiiii itu mah biasa atuh… Sekarang anter owe ke setadiong

  • bener banget om… setuju pisan eta… jenuh itu indah, jenuh ituh sehat..mari kita jenuh basamo..GBU om…

  • Sonicalien

    Keren koooh 😀

  • Wawan

    dahsyat chef!!!